Kamis, 17 April 2014

UNSUR INTRINSIK DAN EKSTRINSIK

          UNSUR INTRINSIK DAN EKSTRINSIK PROSA merupakan unsur-unsur yang membangun karya sastra dari dalam karya sastra itu sendiri dan dari luar karya sastra. 

UNSUR INTRINSIK :
1. Tema : masalah = hal yang menjadi pokok bahasan dalam cerita tersebut, misalnya: cinta, politik, persahabatan ....

2. Latar : tempat, waktu atau suasana kejadian/ peristiwa.

3. Alur : rangkaian peristiwa yang disusun berdasarkan urutan waktu atau hubungan sebab akibat.
     a. Jenis alur : 1. maju = cerita mulai dari awal menuju akhir cerita.
                          2. mundur = cerita mulai dari masa kini ke masa lalu. Biasanya menjelaskan penyebab suatu                                               peristiwa.
                          3. Campuran = cerita berjalan secara silih berganti dari masa sekarang, masa lalu, masa                                                     sekarang. Contoh: Film India : Kuch Kuch Hotai
     b. Tahap alur : perkenalan/ orientasi, Konflik/ komplikasi, penyelesaian/ resolusi

4. Penokohan
     a. jenis : protagonis (baik), antagonis (jahat), tirtagonis (penengah)
     b. Pemeran utama, pemeran pembantu, figuran.

5. Sudut pandang (Point of View) : kedudukan pengarang dalam cerita.
     a. Sudut pandang orang pertama : Pengarang berada dalam cerita, biasanya sebagai tokoh utama. Ciri :                                                            Aku
     b. Sudut pandang orang ketiga : Pengarang berada di luar cerita. Ciri : nama tokoh

6. Gaya bahasa : Ciri khas pengarang dalam mengungkapkan gagasannya.
     Majas : Bahasa berkias untuk memperindah karangan.

7. Amanat : pesan yang ingin disampaikan oleh pengarang, misalnya berupa pesan, nilai-nilai kehidupan yang bermanfaat bagi pembaca karya sastra.

UNSUR EKSTRINSIK
1. Biografi pengarang

2. Situasi politik, ekonomi, sosial, budaya, keamanan. Biasanya berkaitan dengan tempat hidup pengarang ( negara).


Tidak ada komentar:

Posting Komentar