Kamis, 26 Oktober 2017

Papandayan: Makna Sebuah Perjalanan



Salah Satu Kawasan Gunung Papandayan
Semua orang pastinya suka melakukan perjalanan. Betul. kan ? Perjalanan itu pastinya dilakukan dengan berbagai tujuan. Bisnis. Belanja. Liburan. Mencari sesuatu. Perjalanan budaya. Study Tour dan lain sebagainya. Namun, pernahkan seseorang merenung atau memikirkan apa makna atau manfaat sebuah perjalanan bagi kehidupan atau bagi dirinya sendiri ?
Nah, baru-baru ini, saya bersama dengan beberapa kawan dari komunitas Sabuki (Satubumikita) melakukan perjalanan singkat selama dua hari ke gunung Papandayan Garut, Jawa Barat. Tak dinyana, perjalanan itu ternyata memiliki makna yang luar biasa indah sehingga saya tuangkan menjadi tulisan ini.
Terus terang, semula saya ragu dan takut untuk melakukan perjalanan ini. Mendaki gunung. Bayangkan, saya bukanlah pendaki gunung. Bukan pula pecinta olah raga. Diajak mendaki gunung Papandayan bagi saya bukan main-main. Bisa atau tidak ? Mampu atau tidak ? Ditambah nafas saya katanya sih pendek. Namun, sahabat saya meyakinkannya untuk mengikuti perjalanan ini. Orang Sabuki bisa diandalkan. Akhirnya, dengan nekad, penasaran dan sedang suntuk pula, maka sayapun bergabung dalam perjalanan itu. Kami berencana kemping semalam. Keraguan lain muncul. Hawa dingin merupakan musuh saya baru-baru ini. Kalau badan terasa dingin, pasti deh batuk-batuk. Nekad dan bujukan teman mengalahkan segalanya.

Arena Kemping

Perjalanan dimulai pada pagi hari dengan kendaraan dan sebuah sepeda motor. Lewat tengah hari, kami sampai di pos pertama. Kami langsung diminta menyelesaikan administrasi, lapor ke penjaga pos dan mengisi data. Setelah beres, kami mempersiapkan perbekalan. Ransel-ransel. Saya melihat sekeliling. Perasaan takut dan cemas masih ada di dada, tapi keindahan alam sekitar sedikit menghilangkannya. Tak berapa lama, kamipun mulai melangkah menapaki jalanan beraspal. Dalam hati berdoa, agar jalanan seperti ini terus sampai tempat berkemah dan puncak gunung. Ooo... harapan tinggal harapan. Memasuki kawasan kawah, aspalpun hilang berganti dengan jalanan tanah, tangga dan batu-batu. Ada pula jalur motor. Yang ini lebih berbatu. Nah, mulailah acara ngos-ngosan. Saya harus beberapa kali berhenti untuk mengatur nafas dan tenaga, terutama di jalanan yang menanjak. Namun, saya bersyukur banget bahwa dalam masa berat itu selalu saja ada kawan yang menemani.

Kawah Gunung Papandayan

Inilah makna perjalanan itu.
 Pertama. Kesetiakawanan. Secara bergantian, mereka menemani saya mengatur nafas dan tenaga sampai akhirnya tiba di tempat kemping.

Kedua, Kalahkan egomu. Dalam pendakian ini, semua harus saling memahami. Tak ada yang kalah dan menang. Semua wajib meredam ego masing-masing demi keselamatan dan kenyamanan bersama. Satu untuk semua.

Ketiga,Gotong Royong. Banyak hal yang dilakukan dalam perjalanan ini. Memasang tenda. Memasak misalnya. Jika dilakukan sendiri tentu akan terasa berat. Namun, jika dilakukan bersama-sama akan terasa ringan. Pembagian tugas dan kerja sama memungkinkan pekerjaan itu cepat selesai. Saling membantu adalah wujud nyata dari sebuah solidaritas dan kebersamaan. Ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Itulah peribahasa yang masih saya ingat dari pelajaran bahasa Indonesia dulu.

 Keempat, Komitmen dan Dukungan. Dari perjalanan ini, saya merasakan betul arti sebuah komitmen dan dukungan. Ini adalah dua hal yang mampu membangkitkan motivasi saya untuk menyelesaikan perjalanan ini sampai selesai. Tuntas. Tanpa dukungan dan komitmen teman-teman, saya mungkin hanya mengisi tenda kosong saja. Tak ada perjalanan yang bermakna.

Kelima, Mensyukuri nikmat. Inilah makna utama dari perjalanan ini. Allah SWT. Sang Maha Pencipta telah memberikan banyak kenikmatan pada umat manusia. Saya bersyukur dalam perjalanan ini cuaca sangat mendukung. Tidak turun hujan, Tak ada petir. Juga tak ada panas yang menyengat. Udara sangat nyaman. Paru-paru saya bisa diisi dengan udara segar yang sangat banyak, sehingga dada ini terasa lapang sekali. Alhamdulillah.
Selain itu, matapun mendapatkan panorama yang sangat indah. Sungguh sebuah anugrah yang luar biasa bisa menyaksikan keindahan alam ini. Maha Besar Allah SWT. Betapa Agungnya Beliau. Saya berharap keindahan ini akan abadi. Tak ada tangan-tangan jahil yang akan merusaknya. Itulah lima makna perjalanan yang saya dapatkan dari Papandayan.

Sebuah makna perjalanan akan terasa, karena kita sangat dekat dengan alam. Alam ternyata mampu memberikan banyak hal pada kita, termasuk makna hidup. Apalah artinya kita, manusia dibandingkan Sang Pencipta. Jika Beliau berkehendak, bisa saja, kawah yang kami lewati meletus tiba-tiba dan melenyapkan kami. Namun, Sang Pemberi Hidup masih memberikan kesempatan kepada kami untuk memaknai perjalanan ini. Merasakan nikmatnya pertemanan sejati dalam susah dan senang. Menikmati betapa luhurnya arti sebuah kesetiakawanan. Terima kasih Sabuki, Kang Hendri, Kang Firman, Eking, Dimas, Primas, Army, Devita dan Emir. Tanpa kalian, perjalananku sungguh tak bermakna.
Kalau kayak ginih nih, pastinya bakalan ketagihan ikut jalan lagi sama Sabuki dan Kang Firman Plus Kang Hendri nih hehehe.... Jaminan mutu deh. Pelayanannya juga prima ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜


CATATAN:

Sebagian isi artikel ini juga saya unggah di UCWEB News

10 komentar:

  1. Wah keren, teh Yayu mendaki gunung XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ๐Ÿ˜‚ berkat dukungan teman jd tamat bari eren-erenan oge ๐Ÿ˜‚

      Hapus
  2. Mau teeeh.... kalo ksana bisa sama anak2 ngga? biayanya berapa? bawa apa aja, atau udah disediain?

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Ya betuuulll. Keren pisaaan. Pernah ke sana teh Tian ?

      Hapus
  4. Subhanallah pengen suatu saat kemping di alam kayak gini, tfs Teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk teh. Asyek bangets ternyata. Cuci mata dan cuci paru-paru

      Hapus
  5. Bisa teh. Kemaren ada tiga keluarga yang kemping di sana. Pas di ladang edelweis juga bnyk yg gendong anak kecil. Bisaan naek turunnya๐Ÿ˜… terus mereka bebas lulumpatan.
    Semua perbekalan dan alat kemping kita bawa sendiri. Ada jg sih di sana warung yg jualan makanan dan minuman. Nasgor, soto, cilok, bubur kacang ijo.
    Biaya masuk 65 ribu per orang. Parkir 25 rb. Pos 35.ribu.

    BalasHapus
  6. Waah,kemaren mau ke papandayan, cuma waktu itu pas lagi ditutup, jadi ga jadi deh.
    Asik niy teh yayu,hayu atuh ahh kapan2 barengan naik gunungnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah nyesel pasti gak bisa liat indahnya papandayan๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜€hayuk teh Nchie asal mau nungguin aku kalo cape ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜

      Hapus