Soal Pisa Bahasa II: Kumpulan Soal Teks Hadiah

 

Halo Sobat yayuarundina.com, masih betah dengan soal Pisa Bahasa kan? Yuk kita masuk ke teks yang kedua berjudul Hadiah.

Selamat belajar




 

TEKS II

 

HADIAH

 

Wanita itu bertanya-tanya sudah berapa hari dirinya duduk seperti ini, memandangi air keruh dan dingin merayap menutupi tebing tanggul. Yang samar-samar diingatnya hanya mulainya hujan, mengalir melintasi rawa dari arah selatan dan menghantam benteng rumahnya. Lalu air sungai mulai naik, turun lagi secara perlahan dan akhirnya berhenti sebentar untuk kemudian kembali seperti semula. Selama berjam-jam, air membanjiri sungai-sungai kecil dan parit-parit dan menggenangi tempat rendah. Di malam hari, ketika dia tidur, banjir telah menggenangi jalan dan mengurungnya sehingga dia duduk sendirian, perahunya hanyut, rumahnya seperti barang hanyut bertengger di tebing sungai. Bahkan sekarang air telah mencapai papan penyangga rumah yang berlapis aspal. Dan air terus naik.

Sejauh yang dapat dia amati, ke pucuk pepohonan di bantaran sungai di seberang, rawa itu seperti laut yang sepi, terbasuh siraman hujan, sungai lenyap ditelan air banjir. Rumahnya yang beralaskan perahu dibuat agar dapat dilayarkan tatkala banjir datang seperti ini, tetapi sekarang rumahnya sudah lapuk. Mungkin papan-papan di bagian bawah telah lapuk dan hanyut terbawa air. Mungkin juga tali penambat rumah ke pohon oak akan putus dan membuatnya hanyut ke hilir, seperti perahunya.

Tak seorang pun yang dapat menghampirinya. Dia dapat saja berteriak, tetapi tak akan ada artinya, tidak akan ada yang mendengar. Di rawa, yang lain tengah berjuang untuk menyelamatkan apa yang dapat diselamatkan, bahkan hidup mereka. Dia melihat sebuah rumah yang hanyut, dia termenung mengingat pekuburan. Ketika melihat rumah itu dia merasa bahwa dia tahu siapa pemiliknya. Melihatnya hanyut merupakan pemandangan yang mengerikan, tetapi pemilik rumah itu pasti telah menyelamatkan diri ke dataran yang lebih tinggi. Lalu, ketika hujan semakin lebat dan hari semakin gelap, dia mendengar suara harimau kumbang dari hulu sungai.

Kini rumahnya seakan-akan berguncang seperti sesuatu yang hidup. Dia kemudian mengulurkan tangannya untuk menangkap lampu yang miring di meja tidurnya dan menjepitnya di antara kakinya agar stabil. Dengan suara yang berderak-derak, rumah itu berusaha untuk keluar dari lumpur, terapung bebas, terombang-ambing seperti gabus dan bergerak perlahan-lahan terbawa arus sungai. Dia lalu mencengkram ujung tempat tidurnya. Rumah itu bergerak-gerak sepanjang tali tambatan. Terjadi sentakan dan derak kayu tua, lalu berhenti sesaat. Secara perlahan arus menghanyutkannya dan membiarkan terombang-ambing lagi, menuju tempat yang lain. Dia menarik napas dan duduk untuk beberapa lama merasakan ayunan yang bergerak perlahan. Gelap merayapi hujan yang belum reda, dan, dengan kepala di atas tangan, dia tertidur bersandar pada tempat tidur.

Malam harinya, suara jeritan membangunkannya, suara itu begitu memilukan. Dia sudah berdiri sebelum benar-benar terjaga. Dalam kegelapan kakinya tersandung tempat tidurnya sendiri. Suara itu berasal dari luar, dari sungai. Dia dapat mendengar sesuatu bergerak dan sesuatu yang besar mengeluarkan suara keras yang mengerikan. Bisa jadi rumah lain. Lalu menabrak, dan bukan tabrakan dari depan tetapi menyerempet sisi rumahnya. Ternyata hanya sebatang pohon. Dia mendengar dahan dan daun yang hanyut ke hilir, meninggalkan hujan dan daerah banjir, terdengar terus-menerus seperti menjadi bagian dari keheningan.. Sambil meringkuk di atas tempat tidur, dia hampir tertidur lagi sampai terdengar lagi suara jeritan yang kali ini begitu dekat seperti di dalam kamarnya. Dengan membelalakkan mata dalam kegelapan, dia meraba-raba tempat tidurnya sampai tangannya memegang laras senapan yang dingin. Kemudian dengan membungkukkan badannya di atas bantal, dia memangku senapan di lututnya. “Siapa di sana” tanyanya.

Jawabannya hanyalah suara jeritan yang berulang tetapi agak pelan, suara yang letih, dan diakhiri dengan keheningan. Dia kembali ke tempat tidurnya. Apa pun yang ada di luar itu, dia dapat mendengarnya bergerak di sekitar serambi. Papan berderak dan dia dapat mengenali suara benda jatuh. Terdengar suara cakaran pada dinding seolah-olah akan membuat jalan masuk. Sekarang dia tahu bendanya, yaitu seekor kucing besar, yang ditinggalkan oleh pohon yang tumbang dan hanyut melewatinya. Kucing besar itu datang bersama banjir, sebuah hadiah.

Tanpa disadari dia menekankan tangannya ke wajah dan lehernya sendiri yang tegang. Senapannya bergetar di atas lutut. Selama hidup dia belum pernah melihat harimau kumbang seperti ini. Dia pernah mendengar cerita tentang harimau itu dari orang lain dan pernah mendengar aumannya, seperti menderita, dari kejauhan. Harimau itu kembali mencakari dinding, dan menderakkan jendela dekat pintu. Sepanjang dia dapat mempertahankan jendela dan membiarkan harimau itu terkurung di luar antara dinding dan di air, dia akan baik-baik saja. Di luar, binatang itu berhenti menggaruk-garukkan cakarnya pada dinding lapuk. Sesekali, binatang itu hanya mengeram dan merintih.

Tatkala akhirnya cahaya menembus hujan, muncul seperti kegelapan lain, dia masih duduk di atas tempat tidurnya, dingin dan kaku. Tangannya, yang biasa digunakan untuk mendayung, terasa sakit karena terus memegang senapan. Dia tidak ingin bergerak karena takut menimbulkan suara yang akan memberi kekuatan pada harimau itu. Terlihat kaku, dia menggoyangkan badan seiring dengan gerakan rumah. Hujan belum reda juga seolah-olah tidak akan berhenti. Akhirnya, dengan cahaya remang-remang, dia dapat melihat banjir yang masih disirami hujan dan di kejauhan tampak ujung pohon yang tenggelam. Harimau itu tidak lagi bergerak-gerak sekarang. Mungkin sudah pergi. Dengan meletakkan senapan di sampingnya, dia turun dari tempat tidur dan bergerak ke arah jendela tanpa membuat suara. Ternyata ia masih ada di sana, meringkuk di ujung serambi, memandangi pohon oak yang masih hidup, penambat rumah, seolah-olah menghitung peluangnya untuk melompat ke sebuah dahan. Karena dia sekarang dapat melihatnya, harimau itu tidak tampak menakutkan lagi, bulu kasarnya berlekatan seperti ranting-ranting, perutnya kempis dan iganya menonjol. Mudah untuk menembaknya di tempat ia duduk, ekor panjangnya bergerak-gerak. Dia bergerak mengambil senapan saat harimau itu berbalik. Tanpa peringatan, tanpa peregangan otot, harimau itu melompati jendela, memecahkan kacanya. Dia terhempas, menahan jeritan, lalu mengambil senapan, dan menembakkannya ke jendela. Dia tidak dapat melihatnya lagi, tetapi dia meleset. Binatang itu bergerak lagi. Dia dapat melihat kepala dan punggungnya saat melewati jendela.

Menggigil, dia kembali ke tempat tidurnya dan membaringkan diri. Suara hujan dan sungai yang membuai, serta udara dingin yang menusuk, membatalkan niatnya. Dia hanya mengawasi jendela sambil tetap memegang senapan. Setelah menunggu beberapa saat, dia lalu bangkit untuk melihat. Harimau itu ternyata tertidur, dengan kepalanya berada di atas kakinya, mirip seperti kucing rumah. Untuk pertama kalinya sejak hujan turun, dia ingin menangis, menangisi dirinya, semua orang, dan semua yang terkena banjir. Ketika dia berbaring kembali di tempat tidur, dia menarik selimutnya ke atas pundaknya. Seharusnya dia ke luar saat jalan masih terbuka atau saat perahunya belum hanyut. Saat dia bergerak mengikuti gerakan rumahnya yang bergoyang, rasa sakit di perutnya mengingatkannya bahwa dia belum makan. Dia tidak ingat sudah berapa lama dia tak makan. Seperti harimau itu, dia juga merasa lapar. Lalu dia menyelinap ke dapur, dan membuat perapian dengan beberapa batang kayu yang tersisa. Apabila banjir terus berlanjut, dia akan membakar kursi, atau bahkan membakar meja sekalipun. Setelah mengambil sisa daging asap dari langit-langit, dia memotong beberapa potong daging itu tebal-tebal dan menaruhnya di penggorengan. Bau daging goreng itu membuatnya pusing. Ada biskuit basi sisa yang dia masak dulu dan dapat dimakan sambil minum kopi. Air pun berlimpah saat itu.

Ketika dia sedang memasak, dia hampir melupakan harimau itu sampai terdengar lagi geramannya. Harimau itu lapar juga. “Biarkan aku makan,” dia berkata, ” lalu aku akan mengurusmu.” Dia tertawa mencibir. Ketika dia menggantungkan sisa daging itu, harimau itu menggeram sehingga tangannya bergetar.

Setelah dia selesai makan, dia kembali ke tempat tidurnya lagi dan mengambil senapan. Rumahnya sudah terangkat begitu tinggi sehingga tidak lagi menggesek dasar tanggul ketika terayun kembali dari sungai. Makanan telah membuatnya hangat. Dia sebenarnya dapat mengusir harimau itu saat masih ada cahaya menembus hujan. Dia kemudian menyelinap ke jendela. Harimau itu ternyata masih di sana, menggeram dan mulai berjalan di serambi. Dia mengamati harimau itu untuk beberapa saat tanpa perasaan takut. Kemudian, tanpa memperdulikan apa yang sedang dia lakukan, dia meletakkan senapan di sampingnya dan kemudian berjalan dari ujung tempat tidur menuju dapur. Ternyata di belakangnya harimau itu bergerak dengan marah. Di dapur dia mengambil daging sisa dan berjalan lagi melalui lantai yang bergoyang menuju jendela lalu melemparkan daging itu melalui kaca jendela yang pecah. Di luar jendela, harimau lapar itu menyergap lalu menoleh kepadanya dengan tatapan heran. Terkejut dengan apa yang telah dilakukannya, dia kembali ke tempat tidur. Dia masih dapat mendengar suara harimau yang mencabik-cabik daging. Rumahnya kembali berguncang-guncang.

Saat bangun, dia langsung menyadari bahwa segalanya telah berubah. Hujan telah reda. Dia merasakan gerakan rumahnya, tetapi banjir tidak lagi menggoyangnya. Melalui celah pintu yang dibukanya, dia melihat dunia yang berbeda. Rumahnya berada di tepi tebing sungai, di tempat yang biasanya. Beberapa meter di bawahnya, air sungai masih mengalir dengan deras, tetapi tidak lagi menggenangi daerah antara rumahnya dengan pohon oak. Dan harimau itu telah pergi. Berjalan meninggalkan serambi menuju pohon Oak dan memasuki rawa, perlahan menghilang di ujung rawa dan akhirnya tak terlihat. Dan di serambi tertinggal tulang-tulang putih yang merupakan sisa daging itu.

 

 

 

5. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 5 / 26

BIN_2017_BINT02_02

Klik pada satu pilihan jawaban!

 

Bagaimanakah situasi wanita tersebut pada awal cerita?

 Dia terlalu lemah untuk keluar rumah karena berhari-hari tidak makan.

 Dia mempertahankan diri dari binatang liar.

 Rumahnya telah dikelilingi air banjir.

 Sungai yang banjir telah menghanyutkan rumahnya.

 

6. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 6 / 26

BINT0206

Klik pada satu pilihan jawaban!

 

Ketika si Wanita berkata, "lalu aku akan mengurusmu" (paragraf 10) dia ingin mengatakan bahwa dia

 yakin kalau harimau kumbang tersebut tidak akan menyakitinya

 mencoba menakut-nakuti harimau kumbang

 akan menembak harimau kumbang tersebut

 akan memberi makanan kepada harimau kumbang

 

7. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 7 / 26

BINT0207

Ketik jawabanmu!

 

Apakah menurutmu kalimat terakhir dalam cerita "Hadiah" tersebut merupakan bagian akhir yang tepat?

Jelaskan jawaban kamu, dengan menunjukkan pemahamanmu terhadap hubungan kalimat terakhir dengan makna cerita.

 

8. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa
Pertanyaan 8 / 26
BIN_2017_BINT02_04

Klik pada satu pilihan jawaban!

“Dengan suara yang berderak-derak, rumah itu berusaha untuk keluar …” (Paragraf 4)

Apa yang terjadi dengan rumah pada bagian cerita ini?

A. Ambruk sebagian

B. Mulai mengapung

C. Menabrak pohon oak

D. Tenggelam ke dasar sungai

 

9. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 9 / 26

BIN_2017_BINT02_03

Ketik jawabanmu!

Berikut ini adalah beberapa kutipan mengenai harimau kumbang dalam cerita.

 

“jeritan membangunkannya, suara itu begitu memilukan.”

“Jawabannya hanyalah suara jeritan yang berulang, tetapi agak pelan, suara yang letih…”

“Dan pernah mendengar aumannya, seperti menderita, dari kejauhan.”

 

Dengan mengamati kejadian pada sisa cerita, menurut pendapatmu apa alasan penulis menggunakan deskripsi seperti ini ketika mulai bercerita tentang harimau kumbang?

 

10. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 10 / 26

BINT0205

Ketik jawabanmu!

 

Menurut cerita itu, apa alasan si wanita memberi makan harimau kumbang tersebut?

11. Bahasa - Sosialisasi PISA Bahasa

Pertanyaan 11 / 26

BIN_2017_BINT02_01

Berikut ini adalah bagian percakapan antara dua orang yang membaca "Hadiah":

 


 Bagaimana kamu dapat menyatakan itu? Saya kira dia wanita yang berperasaan

 

 Saya kira tokoh wanita dalam cerita itu tak berperasaan dan kejam

 
                      

                                                                          

Tuliskan bukti dari teks bahwa pandangan kedua orang di atas dapat dibuktikan kebenarannya.

 

Orang Pertama:

Orang Kedua:

 

 

Tidak ada komentar